Isnin, April 19, 2010

Ummi, Maafkan Sarah!

“Mia benci! Mia benci ummi! Ummi selalu marah Mia! Apa sahaja yang Mia buat, ummi mesti tegur! Dengar radio salah, tengok tv pun salah! Mia tak nak duduk rumah ummi dan abang lagi! Mia nak balik rumah papa dan mama!” bentak Mia Sarah. Pintu biliknya dihempas sekuat hati.

Mia Sarah menangis semahu-mahunya. Hatinya sebal dimarahi dihadapan abang. ‘Sukalah tu, tengok aku kena marah! Aku benci!’ ngomel Mia Sarah sambil mengesat air mata. Bilik yang pernah dihuni dulu, kini seolah-olah tidak membawa apa-apa makna pada Mia Sarah. Sejak berumur 5 tahun, ummi dan papanya berpisah. Dan sejak itulah Mia Sarah tinggal bersama papa dan mama barunya.

Rahsia Hati

“Awak ada nampak dia hari ni?” tanya Dania sebaik sahaja pensyarah mereka menamatkan kuliah.

“Dia? Siapa dia?” jawab Haziqah acuh tak acuh. Nafasnya dihela perlahan. Letih dengan pertanyaan Dania yang tidak pernah berubah.

“Alahai buat-buat tak tau pula. Abang awaklah. Abang Ustaz,” Dania menyiku sahabatnya sambil mengenyitkan matanya.

“Saya mana ada abang. Sayakan anak sulung,” dalih Haziqah. Tangannya lincah mengemas nota-nota kuliah. Bila agaknya semua ini akan reda? Haziqah menggeleng perlahan.

“Iqa, tu abang Ustaz awak kan?” kata Dania sambil jarinya menghala tepat ke arah sekumpulan pemuda yang sedang rancak bersembang.

Kebahagiaan itu Milik Kita

Najwa menyeka air mata yang mengalir dipipinya. Pedih hatinya saat mencoretkan warkah buat insan tersayang, tidak lagi dipedulikan. Segalanya sudah tersurat. Tiada jodoh antara mereka. Najwa redha akan ketentuan ini. Meskipun hatinya luka berdarah, namun untuk merobohkan masjid yang akan dibina, Najwa tidak sanggup. Kebahagiaan yang dibina hasil daripada penderitaan orang lain, tidak akan kekal selamanya. Biarlah segala-galanya berakhir begini. Najwa pasrah.

Surat biru pemberian Abang Man yang masih kemas disimpan di dalam laci, dikeluarkan. Surat yang sudah terlalu lama disimpan dan dibaca berulang kali. Namun, sejak mendapat berita tentang pertunangan Abang Man dengan gadis pilihan ibubapanya, makin kerap surat itu dibaca. Dia cuba untuk mendapatkan kepastian daripada hatinya yang mula terluka dan berdarah. Sebelum surat balasan yang baru dikarangnya dihantar kepada insan yang berhak, Najwa mengambil keputusan untuk membaca kembali surat biru yang pernah diterimanya suatu masa dahulu.