Jumaat, Februari 18, 2011

Dia ke? #2

                “Wafi, kau rasa…Rafeeq tu macam mana?” Zira memulakan mukadimahnya ringkas.

                “Macam orang.”

                “Woi, aku serious ni! Kau ni…dah rindu penampar ke?”

                “Kau ni, sikit-sikit penampar. Sikit-sikit penampar. Cuba sopan sikit. Awak tu perempuan.” Wafi memulangkan paku buah keras. Sakit hati bila Zira tidak pernah cuba untuk berlembut bila bercakap dengannya.

                “Kau yang mula. Aku tanya elok-elok, kau yang bagi jawapan level tong sampah,” Zira mencebik sambil mulutnya masih lagi laju mengunyah popcorn baki menonton wayang tadi.

Rabu, Februari 16, 2011

Dia ke? #1

Zira tersengih lebar. Matanya masih terpaku pada skrin laptop Acer Aspire 4310 kesayangannya, hadiah pemberian Uncle Syuk dua tahun lalu. Patah-patah perkataan yang dibaca sering mengundang senyumnya. Zira menggeleng perlahan. Ada-ada sahaja idea mereka untuk menulis! Penat yang menggigit memaksa Zira untuk menghentikan pembacaannya untuk hari ini.
               
Blog penulisanku.com ditutup pantas. Zira bangun dan mencapai telefon bimbit SE K770i miliknya. New Massage! Hati Zira melonjak riang. Rafeeq ke? Perlahan-lahan jarinya menekan butang view.

Contact aku. Tak ada kredit. Thx. –Wafi
               
Whoah! Menyakitkan hati! Apa punya lelakilah dia ni? Suruh aku call?? Beranganlah. Ni Ayuni Nazirah tau! Heh. Tanpa mempedulikan permintaan Wafi, Zira terus berbaring dan memeluk Nemo kesayangannya. Matanya mula layu sebaik sahaja badan yang keletihan menyentuh lembutnya tilam. Kedinginan penghawa dingin menambahkan lagi effect mengantuknya.