Ahad, Oktober 04, 2009

Diari Kasih Firdaus

Diari biru tua itu dipeluk erat. Inilah dia tanda kasih Firdaus buatnya. Tanda sayang yang tidak berbelah bagi. Air matanya menitis lagi. Firdaus. Sebuah nama yang telah mengubah pandangannya terhadap kehidupan. Insan yang tidak pernah lokek dengan senyuman dan sentiasa ceria walaupun beban yang terpaksa dipikul amatlah besar.

Insyirah masih memeluk erat diari biru tua pengikat kasih mereka. Kasih yang bersemi kerana Tuhan Yang Esa, kasih yang membuahkan kuntum-kuntum persahabatan sehingga ke akhirnya. Sungguh! Insyirah dihambat rasa pilu yang menusuk tajam bagaikan sembilu. Mampukah dia menemui insan semulia Firdaus lagi? Mampukah dia mencari pengganti? Diari usang itu diselak lagi.